Langsung ke konten utama

Kesederhanaan Sebuah Cita-cita

Antologi Cerpen Muda 18 FLP Jakarta

Cuaca tenang di pagi yang indah ini, disertai hembusan angin yang menusuk dan kicauan burung pipit yang bersamaan dengan suara pijakan kaki yang semakin mendekat. “ini de, kopi susunya.” Ujar bibi pembantu padaku, sesuai dengan minuman pagi favorit ku, sambil melihat lambaian daun pisang kesana kemari dan rintikan hujan yang mulai membesar ku minum kopi susu itu, sampai terdengar suara gelinding kursi roda yang kian lama semakin mendekatiku, ku lihat sosok yang sudah berumur tua, kulit keriput yang terlihat terang dengan senyumannya, entah itu pertanda senang atau sedih, karena apapun yang terjadi beliau selalu dalam keadaan tersenyum.
“kamu nggak tidur ki, biasanya kalo pagi dingin gini udah mimpi kan? Hhe” Tanya kakek sambil senyum. “hha, bisa aja kek, Rizki lagi merenung aja ni,” balasku, sambil berharap kakek menanyakan akan apa yang aku renungkan.
 “ohh, renungin apa ki? Ga biasanya serius gini, hhe” Tanya kakek lagi seperti biasa dengan senyumannya. Akhirnya ditanyain juga ucapku dalam hati.
“ini kek, lagi merenung nanti kalo Rizki udah besar mau jadi apa ya???” Tanya saya dengan  bingung. “soalnya temen-temen kemarin di MA (Madrasah Aliyah) ditanya tentang cita-cita …”
 “lantas kamu jawab apa?” potong kakek dengan pertanyaan tanpa senyuman, mungkin pertanda serius. “ga jawab kek, cuma bilang belum punya..” jawab ku agak tegang,
“hmmh hha..” senyum kakek, ternyata tidak sesuai perkiraan, dan kakek tersenyum kembali seperti biasa, tapi dia kembali bertanya dengan wajah yang serius lagi, membuatku bingung, apakah ini benar serius atau malah seperti tadi “kenapa hanya bilang belum punya, apa memang kamu belum punya cita-cita?” wajahnya semakin tajam menatap sambil menunggu jawabanku. Melihat keadaan yang semakin sempit,
 saya mencoba menjawab dengan so bijak “kalo keinginan untuk menjadi apa di masa depan sering kepikiran, cumin saking banyaknya keinginan membuat saya bingung apa cita-cita sebenarnya, seakan tidak punya cita-cita”.
“berarti kamu belum mengenali diri sendiri” sambut kakek dengan cepat.
 “terus,, seharusnya bagaimana kek?” tanyaku dengan keadaan yang semakin bingung.
“seharusnya..” kakek menghela nafas sebelum melanjutkan perkataannya.
“seharusnya, terlebih dahulu kamu mengenali diri sendiri, sehingga dengan mudah bisa menyesuaikan apa yang dibutuhkan, apa yang ada dalam diri, kemampuan apa yang kamu miliki” jawab kakek dengan tenang masih tanpa senyuman.
“ atau jangan-jangan kamu belum mengerti apa itu cita-cita ki ?”lanjut kakek denga pertanyaan yang membuatku tambah bingung,
“bukannya cita-cita itu keinginan atau harapan seseorang untuk menjadi apa ia nanti..” jawabku merasa benar,
“kurang tepat ki..” singkatnya. “terus apa kek..?” tanyaku penasaran.
“sudahlah kalau gitu, sekarang kita cari apa itu cita-cita. Yuk ikut kakek sambil temenin jalan-jalan” ajak kakek kepadaku.
“mhh,, ya boleh tapi pakai mobil, kan diluar hujan kek” jawab ku dengan sedikit tawaran.
Anggukan kepala kakek cukup menjawab tawaranku tadi, kakekpun mengayuhkan kursi rodanya menjauh dari tempat tadi, sayapun ikut beranjak dari tempat duduku untuk bersiap-siap dengan ajakan kakek.
Simple saja, saya hanya mengenakan sehelai kain kaus bergambar jari empat denga tulisan save Egypt, dengan tas berisi air mineral yang masih hangat persiapan takutnya nanti haus tanpa harus membeli ke warung sekitar.
“ayo, berangkat..”panggil kakek, mendatangi saya dengan gaya yang lebih sederhana dari saya, kaos polos tanpa gambar berkerah dengan celana. Kita pun berangkat menuju tempat yang dituju dengan di supiri supir pribadi kakek tanpa saya tahu kemana tujuan akhir mobil  ini. Tak ada gerak tak ada kata saya terus terbayang akan cita-cita, harapan dan mengenali diri sendiri. “plok..” kakek pukul bahu saya, “jangan ngelamun..” ujarnya,
“gimana gak ngelamun kek, saya diam di mobil tanpa tahu arah tujuan, bikin bingung ni kek.” Jawab saya.
“hmmh..” kakek tersenyum degan sinis. “nanti kamu tahu sendiri kemana tujuan kita” lanjutnya.
“memang kemana kek..?”sambut saya denga pertanyaan  lagi.
“kita ke tempat dimana kamu akan tahu seperti apa cita-cita itu.” Jawab dengan singkat dan bijak dan masih tanpa senyuman.
Mendengar jawaban itu, saya hanya terdiam di mobil dengan duduk lesu ditambah rasa penasaran tentang dimana dan bagaiamana tempat yang kakek maksud.

Setengah jam kemudian…

Samapai sudah ke tempat tujuan, sayapun turun dari mobil bersama kakek dengan kursi rodanya yang di dorong oleh supir tadi,  saya hanya menguntit kakek dari belakang, belum terbayang tempat apa yang kakek maksud karena pinggir kanan kiri saya hanya pepohonan yang rindang  dan buah-buahan yang beraneka ragamnya, “assalamualaikum de.. “ sapa bapak-bapakdi perkebunan itu sambil memegang cangkul dan air putih di botol. “waalaikumsalam pa.. “ jawabku dengan sanyuman.

Tak lama dari tempat itu, sampailah depan saya  sebuah rumah cukup besar dengan gaya klasik, jendela di setiap 3 meter berjejer panjaang, dengan halaman dipenuhi saranauntuk bermain seperti ayunan, rerumputan, dan kursi-kursi santai . “nah, ini panti asuhan milik temen kakek yang sudah meninggal 6 tahun yang lalu, kamu keliling daerah sini saja ya, kakek mau ketemu dengan ibu penjaga disini dulu.” Sedikit bercerita sambil menyuruh saya untuk keliling panti asuhan bernama “miftahul jannah” ini. Kakekpu pergi masuk rumah klasik itu, saya langsung menuju kursi di tempat sarana bermain anak-anak panti asuhan ini, walaupun cukup aneh, tempat bermain anak-anak tapi tidak seramai di TK saya dulu. Akhkirnya saya hanya duduk sambil membuka gadget, setelah beberapa menit saya memandang sekitar dan melihat seorang sedang duduk di sudut kanan berhadap ke kain canvas dengan pandangan yang kuat, serius dan khusyu’, “akhirnya saya temukan seorang anak juga” kata saya dalam hati. Sayapun dekati dia dari arah belakang, semakin jelas kalau dia sedang menggambar sesuatu yang tidak terlihat jelass dari jarak saya berdiri, setelah semakin dekat jarak saya dengannya,tanpa melirik apa-apa lagi wujud dia seorang perempuan semakin jelas dengan gambar di canvasnya yang belum sempurna. Sayapun mendekatinya dan membuka percakapan dengannya.
“hai de..!”
“hai, kakak pengunjung ya?” balas dia dengan senyum dan akrab.
“iya de, saya bareng kakek temennya ibu disini” jawabku dengan senyum pula.
“ade umur berapa?” Tanyaku.
‘saya 5 tahun kak.”jawabnya singkat.
“oh,, tapi hebat ya, udah gambar di canvas hhe” pujiku sambil senyum.
“ya, seperti inilah, sehari-hari saya emang seperti ini kak” jawab dia.
Saya cukup kagum dengan keseharian dia berhadapan denga canvas. Mata saya pun masih terfokus dan bingung terhadap gambar yang masih belum sempurna itu. Rasa penasaran ini membuat saya harus bertanya lagi.
“sebenernya, ade lagi gambar apa” tanyaku ke sekian kalinya dibarengi senyuman.
“saya lagi menggambar cita-cita kak”.
Kata-kata dia langsung mengagetkan hati ini, detak jantung jadi tidak seperti biasa, aura yang muncul menjadi berbeda setelah mendengar yang anak itu ucapkan. Karena itu mengingatkan akan diri ini yang kebingungan dengan cita-cita. Jawabannya mebmbuat saya semakin penasaran dan harus rela menunggu gambarnya selesai hingga akhir, sayapun masih menunggu di belakangnya, menonton bagaimana di menggambar di atas canvas.

Setelah 15 menit, gambarnya pun selesai, diapun duduk dengan tenang sambil minum air di gelasnya. Sayapun perhatikan lukisannya yang menggambarkan taman bermain serta anak-anak yang sedang bermain disana, hanya itu yang tergambar di canvasnya, tapi justru itu membingungkan, karena apa kaitannya dengan cita-cita yang dia maksud. 
“wahh, sudah selesai ya. Bagus juga gambarnya,  imajinasi yang tinggi. Tapi yang kamu maksud dengan cita-cita tadi de?” puji saya sambil bertanya.
“ya inilah cita-cita aku kak,” jawabnya singkat.
“cita-cita? Inikan mudah dan sederhana de, ade cukup pergi taman bermain dan bermain disana sepuasnya.”  coba balas perkataannya dengan masih dikelilingi kebingungan.
“bagi kaka dengan keadaan normal mungkin itu hal biasa, tapi bagiku itu yang sangat membahagiakan, berlari lepas tanpa halangan, berjalan kemanapun tujuannya apapun medannya, karena menurut ku bahagia bisa tercapai dengan sendirinya jika kita bisa melakukan apa yang kita suka.”
Ya, hanya diam dan tercengan kaget. Seorang gadis kecil berumur 5 tahun bisa mnegerti arti hidup, sedangkan saya hanya bisa bergantung dan menyalahkan ini itu.
“kamu bisakan seperti mereka, bukannya kamu baik-baik saja.” Ucapku, mencoba tenang dalam kebingungan.
Sambil menunjuk ke kaki kirinya yang sedari tadi tidak saya perhatikan karena tertutup rok, dia berkata “aku menderita cacat kaki sejak lahir, jadi saya tidak bisa sebebas anak-anak lain saat bermain ataupun berlari dan itu adal;ah salah satu yang saya harapkan”
Seketika itu saya terdiam, termenung anak sekecil dia sudah harus menghadapi beban hidup yang sangat berat, sedangkan saya yang diberikan sedikit cobaan sealu saja mengeluh dan mengeluh. Kaki yang berdiri mendampingi pelukis cilik itu tak terasa pegal walau berdiri hingga setengah jam, pelajaran yang dia sampaikan mebuat pegal itu hilang. Dari sini saya mengambil pelajaran bahwa cita-cita itu bukan sekadar profesi di masa yang akan datang, tapi apapun harapan atau yang ingin kita lakukan  dan nantinya cita-cita yang membuat kita bertahan hidup, maka-maka cita-cita yang mulia akan membuat hidup kita lebih mulia.
“ayoo ki, kita pulang” panggilan dari belakan tubuh mengajak untuk pulang, ternyata kakek sudah bersiap di depan mobil untuk pulang.
“kakak pulang dulu ya de, semoga cita-cita itu bisa tercapai” pamit saya kepada dia, saya pun langsung menuju kakek, “terimakasih ya kek” ucapan terimakasih ku kpada kakek telah membawa ke tempat ini sehingga saya mengerti apa itu sebuah cita-cita.
Dan akhirnya kakek pun kembali tersenyum seperti sedia kala, setelah dari pagi dia tidak mengeluarkan senyuman manisnya itu, senyumannya sudah cukup menjawab semua pertanyaanku. Terima kasih kakek.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Teruntuk Pemuda (Special Edition)

Tidak berlebihan setiap tokoh selalu menjatuhkan beban masa depan bangsa kepada pemuda. Terlalu banyak nilai dari kisah yang mengagumkan dengan menonjolkan seorang pemuda menjadi sosok manusia super (superman). Seakan segala kondisi disebabkan oleh pemuda dan akan dituntaskan oleh pemuda juga. Fenomena pemuda seperti cerita hero (jagoan), menarik dibicarakan karena hero akan bertemu lawan yang sepadan pada masanya. Dan pemuda tinggal memilih posisi mana yang akan ia perankan.
Islam tidak main-main jika berbicara pemuda. Kisah ashabul kahfi Allah swt sampaikan kepada Rasulullah sebagai motivasi bagi pemuda saat itu. Bagi seorang muslim harus meyakini bahwa salah satu pertanyaan kepada anak Adam pada hari kiamat kelak adalah “tentang masa mudanya dimana dia usangkan?”. Rasulullah saw berpesan, “manfaatkan 5 perkara sebelum 5 perkara; waktu muda mu sebelum datang waktu tua mu...”.
Pemuda memiliki berbagai karakteristik yang menonjol, kondisi ini menjadikan dirinya dominan dalam belahan hi…

Surat Kecil untuk Pejuang Ilmu

Surat Kecil untuk Pejuang Ilmu
Oleh : Azhar Fakhru Rijal
Wahai para pejuang ilmu...
Apa yang kalian pikirkan dengan perpisahan?
Bukan jarak, hubungan atau canda tawanya
Tapi sejauh mana kita bersama
Saat dunia terasa menjepit langkah kita
Wahai para pejuang ilmu...
Sekalipun jangan pernah salahkan ilmu yang menjauhkan
Karena sejatinya ilmu menyatukan kita semua
Ilmu bukan barang murah, jangan mau mendapatkannya gratis
DR Adian Husaini berpesan "Jika menuntut ilmu adalah jihad, maka apa yang kita keluarkan untuk menuntut ilmu adalah jihad"
Wahai para pejuang ilmu...
Jangan pula takut ditinggal orang-orang tercinta
Sesungguhnya kita tidak pernah tahu mereka kecuali Allah dan Rasulnya
Maka dari itu permintaan manusia tidak boleh terbelah oleh dunia
Biarkan kebaikan kita menjawab kebaikan Tuhan
Wahai para pejuang ilmu...
Bangunan, tanah dan kebahagiaan bukan hanya kenangan
Namun sebuah ingatan yang kalian sendiri akan menguburnya
Saya katakan, jangan sekali- kali melemparnya se…

Kasus Terorisme: Permainan dalam Definisi

Jumat (15/3) Kabar mengejutkan kini muncul dari Christhruch, Selandia Baru. Media dipenuhi dengan berita penembakan yang 2 masjid di Christhruch, yaitu Al-Noor dan masjid lainnya di Linwood. Salah satu pelakunya telah dikonfirmasi bernama Brendon Tarrant, warga negara Australia. Namun, seperti yang sering kita amati, penggunaan istilah teroris selalu menimbulkan banyak pertanyaan. Pasalnya sejauh pemantauan, awal-awal berita ini muncul minim sekali media menyebutnya sebagai teroris. Baru setelah beberapa jam selanjutnya istilah teroris bermunculan di media berita. Mungkin sebagian orang tidak mempermasalahkan istilah-istilah tersebut. Namun, psikologi masyarakat tergerak berdasarkan opini yang ada. Kita tidak perlu sepenuhnya meyakini ada dalang di balik semua kejadian atau isu konspirasinya. Sebab realita penggunaan beberapa istilah menimbulkan banyak kejanggalan. Termasuk makna teroris yang bisa saja disalahgunakan sebab definisinya yang ambigu dan syarat kepentingan. Hal ini wajar m…